Dinas Kebudayaan Provinsi DIY
Cari : di :
www.tasteofjogja.org
 

Daftar Berita
Eksistensi Pendamping Seni Budaya dalam Upaya Meningkatkan Kualitas Seni Reog di Desa Gilangharjo

Sikap tidak terbius dinamika rekayasa, pelajaran dari lakon Pandawa Dadu atau Wiratha Parwa

Katalog film online Dinas Kebudayaan DIY, mudahkan khalayak mengetahui perkembangan film dan karya audio visual

Caping Gunung

Orang Jawa dan Sains

Sejarah panjang Panjalu: Keselarasan agung Panjalu-kulon dengan Panjalu-wetan

Sudah tidak disenandungkan masyarakat, Lela Ledung dilestarikan di desa/kampung musik

Pamor Nyangku di Situ Panjalu, Ciamis, Lebih dari Seribu Tahun

Dinas Kebudayaan DIY kaji upaya tumbuhkan rasa peduli dan perhatian masyarakat terhadap seni budaya

Manisnya Yogyakarta, Menggugah Para Seniman untuk Berkarya

Menyajikan data ke- 1-10 dari 423 data.
Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 »

Kategori Artikel
*Pendampingan Budaya di Desa (11)
*PERATURAN (13)
2013 : konggres pewayangan II (5)
Bangunan Cagar Budaya (33)
Basa Jawa (8)
Benda Cagar Budaya (9)
Budaya (119)
Busana Adat (2)
Desa Budaya (9)
Dolanan Anak (19)
Dongeng (0)
Drama (1)
Film (3)
Gamelan (6)
Karawitan (6)
Kawasan Cagar Budaya (20)
Kotagede (1)
kraton (22)
Lainya (73)
Lembaga Budaya (32)
Lembaga Pendidikan Budaya (8)
Makanan Tradisonal (2)
Museum (38)
Musik (12)
Organisasi Seni (10)
Pakualaman (5)
Properti Budaya (0)
sambutan (2)
Sejarah (21)
Seni (26)
Seni Pertunjukan (39)
Seni Rupa (2)
Situs (10)
Tari (30)
Tari Tradisional Kraton (23)
Tata Nilai Budaya (6)
Teater (2)
Tokoh Seniman Budayawan (108)
Upacara Adat (86)
Upacara Tradisi (21)
Wayang (17)
Pamor Nyangku di Situ Panjalu, Ciamis, Lebih dari Seribu Tahun
« Kembali

Tanggal berita : Kamis, 6 Desember 2018
Dibaca: 5062 kali

Situ Panjalu dikaitkan dengan sang Prabhu Sultan Borosngora. Catatan tradisi menyebutkan bahwa Sang Prabhu Borosngora bertemu dengan Bagindha Ngali sekira 635 Masehi, di Situ Panjalu. Bagindha Ngali membimbing sang Prabhu Borosngora dengan ajaran agama, hingga pada relung-relung kadalamannya, eksotisitas spiritualnya, dan pukauan mistisismenya, ungkap Herman Sinung Janutama, sejarahwan, dan peneliti filsafat Jawa. .

Catatan terkait lainnya adalah laporan Prof. Dr. Mansyur Suryanegara pada 2004,  bahwa terdapat catatan kuno yang menyatakan bahwa prabu Kerajaan Galunggung juga bersua dengan Bagindha Ngali pada 640 Masehi. Wilayah Kerajaan Galunggung memang berdekatan, dan punya hubungan dengan Panjalu.

Hal itu menjelaskan bahwa kehadiran Bagindha Ngali menebarkan hawa pencerahan spiritual terhadap sultan-sultan di nuswantara pada umumnya, dan raja-raja Jawa pada khususnya. Pencerahan ini menumbuhkan rasa hormat orang Jawa terhadap beliau, sehingga tinggalan beliau tetap dipelihara sebagai pusaka, kemuka Herman Janutama, yang juga sebagai anggota pasukan adat Yogyakarta, pada upacara Nyangku tahun 2018, di Situ Panjalu, Ciamis.

Salah satunya yang utama adalah pedang yang digunakan beliau di nuswantara. Pedang tersebut bukan Dzulfiqar, melainkan Nyangku, yang tekstur logamnya sangat kental bernuansa nuswantara. Berpamor, jenisnya pedang sabet, juga menunjukkan tangguh dan tempat empunya. Tentu saja, untuk mengetahui sampai sejauh itu, perlu kecermatan, dan penelitian yang saksama.

Sekarang ini, riset terhadap artefak tidak dapat menjangkau pengetahuan metalurgi tradisional, seperti keris, tumbak, dan panah di nuswantara. Meskipun demikian, Nyangku selalu melampaui kendala teknis ilmiah modern itu, sehingga perayaannya mampu bertahan selama seribu tahun lebih. Baru-baru ini, upacara Nyangku diadakan pada 3 Desember 2018, yang juga diikuti pasukan adat Yogyakarta.

Disamping Nyangku, pedang Dzulfiqar Bagindha Ngali sangat termasyhur. Pedang ini merupakan lambang yang terdapat pada banyak kesultanan di nuswantara, yaitu Kesultanan Cirebon, Yogyakarta, Surakarta, Gowa-Tallo, Ternate-Tidore, Aceh, Samudra Pasai, Peureulak, Palembang, Padang, dan lain-lain, bahkan pedang masyhur itu muncul menjadi perlambang yang khas hampir di seluruh belahan dunia.(hen/ppsf)

 
° Berita terkait :  
Cabeyan Merti Dusun
Udhik-udhik Sebagai Wujud Kepedulian Raja Mensejahterakan Rakyatnya
Miyos Gongso Sekaten, GKR Mangkubumi Sebar 'Udhik-Udhik'
1000 Apem dan Lemper Diarak Keliling Tugu
Lestarikan Jasa Mbah Demang Cokrodikromo
Tolak Bala, Warga Kidulan Gelar Bersih Dusun
Gelar Budaya Wiladeg, Lestarikan Kesenian Lokal
350 Seniman Ramaikan Centhini Gunung
Ritual Jamasan Kereta Kencana Keraton Yogyakarta, Sekali Setahun Tiap Jumat Kliwon
Ratusan Orang Ikut Ngalap Berkah Air Jamasan
Tradisi Sarat Makna Spiritual yang Masih Terjaga
Tuntunan dan Tontonan dari Kirab Siwur
Memaknai 'Siwur' Bagi Masyarakat Jawa
Ada yang Menarik di Poros Selatan Yogyakarta -Trenggalek
Wayang Jogja Night Carnival Siap Digelar untuk Semarakkan HUT ke-260 Yogyakarta
REALTIME NEWS: Ribuan Masyarakat dan Abdi Dalem Lampah Budaya Mubeng Beteng
Mubeng Beteng, Sarana Introspeksi Orang Jawa
Gelar Budaya Sedekah Kali Warga Mrican
Ribuan Orang Rayahan Gunungan Garebeg Besar
Gunungan Hajad Grebeg Idul Adha Melintasi Kawasan Malioboro
Pentingnya 'Rasulan' bagi Masyarakat Jatimulyo
Kirab Budaya Kadipaten Pakualaman
 
Statistik
00220872
akses sejak 01 Januari 2012
Kontak :
copyright © 2012
Dinas Kebudayaan Provinsi DIY
Jl. Cendana 11 Yogyakarta, 55166
Telp. (0274) 562628 Fax. (0274) 564945