Dinas Kebudayaan Provinsi DIY
Cari : di :
www.tasteofjogja.org
 

Daftar Berita
Menekuni dan Menyebarkan Musik, Semangat Pengabdian Agus ’Patub’ kepada Negeri

Gambar/lukisan purba orang bermain layang-layang di Muna, bisa jadi karena peristiwa alami biasa

Macapat Massal 72 jam

Pernah Dianggap Bakal Bubar, Wayang Kulit Masih Berkibar

Nonton Bareng, Warga Dirgantara Asri Peringati Sumpah Pemuda

Macam-macam Tingkah Polah Seniman, Biarkan Alam yang Mengurusnya

Semarak Festival Desa Budaya Kabupaten Sleman

Festival Desa/Kelurahan Budaya 2018, Kabupaten Bantul dan Kota Yogyakarta

Daya Tarik Kebudayaan Nusantara Pikat Mancanegara

Menjaring Mutiara Berkilau yang Terpendam dari Ajang Lomba Pencarian Bakat

Menyajikan data ke- 1-10 dari 414 data.
Halaman 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 »

Kategori Artikel
*Pendampingan Budaya di Desa (11)
*PERATURAN (13)
2013 : konggres pewayangan II (5)
Bangunan Cagar Budaya (33)
Basa Jawa (8)
Benda Cagar Budaya (9)
Budaya (119)
Busana Adat (2)
Desa Budaya (9)
Dolanan Anak (19)
Dongeng (0)
Drama (1)
Film (3)
Gamelan (6)
Karawitan (6)
Kawasan Cagar Budaya (20)
Kotagede (1)
kraton (22)
Lainya (73)
Lembaga Budaya (32)
Lembaga Pendidikan Budaya (8)
Makanan Tradisonal (2)
Museum (38)
Musik (12)
Organisasi Seni (10)
Pakualaman (5)
Properti Budaya (0)
sambutan (2)
Sejarah (21)
Seni (26)
Seni Pertunjukan (39)
Seni Rupa (2)
Situs (10)
Tari (30)
Tari Tradisional Kraton (23)
Tata Nilai Budaya (6)
Teater (2)
Tokoh Seniman Budayawan (108)
Upacara Adat (86)
Upacara Tradisi (21)
Wayang (17)
Wanita Timika Jajal Budaya Yogya di Omah Kecebong
« Kembali

Tanggal berita : Jumat, 14 Oktober 2016
Dibaca: 14331 kali

SLEMAN (KRjogja.com) - 40 warga Kuala Kencana Timika Papua tampak antusias menjajal pakaian kebaya dan berkeliling desa dengan menggunakan gerobak sapi, Kamis (13/10/2016) siang. Adat istiadat yang sangat berbeda antara Yogyakarta dan Papua membuat mereka tak henti melempar senyum di kala kegiatan yang dipusatkan di Omah Kecebong Sendari Tirtoadi Mlati Sleman.

Penggagas Omah Kecebong, Hasan Setyo Prayogo kepada KRjogja.com mengatakan 40 ibu-ibu tersebut secara khusus datang ke Yogya untuk merasakan menjadi orang "Yogya" dengan mengenakan kebaya yang merupakan pakaian khas Yogyakarta. Menurut dia, warga yang tergabung dalam perkumpulan doa bersama di Timika tersebut belum pernah merasakan pengalaman secara langsung belajar budaya Jawa.

"Mereka ingin merasakan mengenakan kebaya dan tadi terlihat sekali antusiasmenya ketika memasang jarik terutama. Nah, mereka juga berkeliling desa dengan gerobak dan merasakan menumbuk dan memanen padi di sawah, menurut mereka ini pengalaman baru yang tak terlupakan," ungkapnya.

Hasan mengaku cukup senang lantaran budaya Yogyakarta menjadi daya tarik tersendiri untuk warga masyarakat di daerah lain. "Ternyata budaya kita dikagumi wisatawan dari daerah lain dan kali ini Timika Papua, cukup jauh dari Yogyakarta," imbuhnya.

Salah satu perwakilan warga Timika, Ona Banoh mengaku sangat tertarik dengan budaya Yogyakarta. Ia bersama rekan-rekannya pun menyempatkan diri mampir ke kawasan Sleman untuk mencoba melihat Yogyakarta dari sisi lain.

"Kalau Malioboro atau Kraton sudah pasti ke sana tapi menjajal kehidupan masyarakat pedesaannya bisa menjadi sisi lain berkunjung ke Yogyakarta. Bisa pakai kebaya dan naik gerobak sapi, menarik sekali untuk kami dari jauh ini," ungkapnya.

Omah Kecebong sendiri menurut Hasan sangat konsern untuk mendukung pelestarian budaya, pendidikan dan pariwisata khususnya untuk kawasan Sleman. Berbagai kegiatan luar ruangan pun disiapkan untuk wisatawan selain jamuan Sayur Lompong yang menjadi kuliner khas di lokasi tersebut. (Fxh

 
° Berita terkait :  
BAF# 1 DIGELAR
Festival Panji Saba Yogya
Festival Karawitan Putri Kab. Kulonprogo
4 Kabupaten dan 1 Kota berebut ke Teater Nasional
TURI SEBAGAI TEMPAT AJANG FERSTIVAL KETHOPRAK TINGKAT KABUPATEN SLEMAN 2018
Beda Gaya Surakarta dengan Yogyakarta, Bukan Bahan Olok-olok
Kearifan Jawa dalam Tedhak Sungging, agar Orang Jawa Tidak Kehilangan Jawa-nya
Cabeyan Merti Dusun
GENDERANG JOGJA MUSIK SESSION UNTUK GENERASI MUDA
Puisi Seketika Di Museum "Pengasong Kata Bersafari Dalam Kota #1"
Pendalaman Materi dalam Rangka Pengingkatan Kapasitas Pemandu Museum Gunungapi Merapi
Ngopi Di Museum
Permainan Masangin: Kalah atau Menang, Sama-sama Senang
Perlakuan Masyarakat Setouchi terhadap Ruang Publik, Bagaimana di Yogyakarta?
Rumah Budaya Winong dan Sumber Daya Budaya di Kotagede
Gelar Budaya Kearifan Lokal di Sumberan Sleman
PBTY Tonjolkan Warna Warni Budaya Nusantara
'Open Call Application' ART|JOG|10 – 2017
Kalender Wisata di Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko Sepanjang Tahun 2017
Sampaikan Pesan Persatuan Melalui Upacara
Batik Ayu Arimbi Desa Pandowoharjo Merambah Hingga Luar Negeri
Kirab Bregada Warnai HUT ke-70 Desa Pakembinangun
Kulonprogo Gelar Acara Batik on The Street
Gamelan Sekaten Ini Bakal Silence Pada Malam Jumat, Kenapa?
Magis...Alunan Gending Gamelan Pusaka di Masjid Gede Kauman
Gamelan Kanjeng Kyai Nagawilaga dan Kanjeng Kyai Guntur Madu Ditabuh di Bangsal Ponconiti
Udhik-udhik Sebagai Wujud Kepedulian Raja Mensejahterakan Rakyatnya
Miyos Gongso Sekaten, GKR Mangkubumi Sebar 'Udhik-Udhik'
Festival Jathilan Warnai HUT ke-70 Desa Condongcatur
1000 Apem dan Lemper Diarak Keliling Tugu
Kesamaan Historis Kraton Yogyakarta dan Kutai Kartanegara
Dinas Kebudayaan DIY Siap Realisasikan Pusat Dokumentasi Audio Visual
Kalimat Sekaten Itu Asalnya Gimana Sih?
Festival Budaya Menoreh 2016 Berlangsung Meriah
Tradisi Sarat Makna Spiritual yang Masih Terjaga
Anggaran dipangkas, Pelangi Budaya Selendang Sutera Jalan Terus
Wayang Jogja Night Carnival Siap Digelar untuk Semarakkan HUT ke-260 Yogyakarta
Mubeng Beteng, Sarana Introspeksi Orang Jawa
Antusiasme Masyarakat Pada Seni dan Budaya Tinggi
Festival Pelangi Budaya Bumi Merapi Kembali Digelar Di Yogyakarta
25-26 September, Ada International Street Performance di Jalan Marga Utama
Gejog Lesung Lestarikan Seni Kerakyatan
Disbud DIY Bersama Matra Akan Gelar Festival Gejog Lesung Keistimewaan
Melanesia: Mengenal Masyarakat Indonesia Timur Melalui Budaya
Gelar Budaya Yogyakarta Sajikan Sendratari dan Wayang Wong
Gelar Budaya Jogja Sebagai Wadah Perenungan Eksistensi Kebudayaan
4 Tari Klasik Tampil di Gelar Budaya Jogja 2016
Perjalanan Sejarah Masjid Perak Kotagede Yogyakarta
Mengunyah Sejarah Ketupat
Desa Sembungan Rintisan Desa Wisata Batik di Kulon Progo
Makna dan Sejarah Kemunculan Kolak di Bulan Ramadhan
Menapak Sejarah Penamaan Kampung dengan Bregada Kraton
Satu-satunya Rumah Joglo di Eropa Berdiri Megah di Slovenia
52 Places to Go in 2014
Anugerah Budaya Tahun 2013
Ini 10 Kontingen Terbaik Pawai Nusantara
Batik Nitik Kian Diminati Pasar
Batik-batik Langka Dipamerkan ke Publik
REALTIME NEWS : Kampung Langenastran Gelar Bincang Batik
Batik Api Inovasi ala Lugiyantoro
Unik, Show Batik di Bandara Adisutjipto
Asal Mula 2 Oktober Menjadi Hari Batik Nasional
Cara Siswa Mengungkap Potensi Batik Gedangsari
Dialog Budaya dan Gelar Seni "Yogya Semesta" Angkat Batik Gedangsari
 
Statistik
00220631
akses sejak 01 Januari 2012
Kontak :
copyright © 2012
Dinas Kebudayaan Provinsi DIY
Jl. Cendana 11 Yogyakarta, 55166
Telp. (0274) 562628 Fax. (0274) 564945